RSS

Hari Payung

12 Jun

Tanggal 11 Juni dijadikan sebagai hari Payung di Jepang sejak tahun 1989 dengan alasan pada tanggal itu biasanya Jepang sudah masuk musim hujan 梅雨入り. Yang menetapkan adalah sebuah asosiasi yang bernama JUPA (Japan Umbrella Promotion Association, guna lebih memasyarakatkan payung.

Yang dimaksud dengan kasa adalah payung yang kanjinya 傘 bukan 笠 yang memang dibacanya juga sama sebagai kasa. Tapi berupa topi yang langsung dipakai di atas kepala. Kalau tahu cerita kasajizo 笠地蔵 かさじぞうitu adalah kasa yang topi, yang dipakaikan di kepala ojizo sama お地蔵様 patung yang terbuat dari batu.

Lalu yang ingin dipromosikan oleh JUPA itu adalah payung Eropa yogasa  洋傘 ようがさ, bukan wagasa 和傘 わがさ. Padahal payung wagasa ini sudah lama ada di Jepang, dibandingkan yogasa. Kalau melihat lukisan mengenai Genji Monogatari yang ditulis pada akhir zaman Heian (1068~1192) sudah ada wagasa. Jadi sudah bisa dipastikan memang payung wagasa itu sudah lama dipakai di Jepang. Sedangkan payung Eropa itu baru masuk waktu Komodor Matthew Calbraith Perry 1853 datang ke Jepang.

Perbedaan mendasar dari wagasa dan yogasa itu memang terletak pada perbedaan bahan yang dipakai. Wagasa terbuat dari kertas Jepang yang berlapis kertas minyak, sedangkan yogasa terbuat dari bahan kain. Padahal soal ketahanan pada airnya tidak jauh berbeda, tetapi wagasa memang tidak sekuat yogasa, alias cepat robek.

Seiring dengan perkembangan yogasa, atau payung yang sedang kita bahas ini, ada beberapa istilah yang sering dipakai

  1. Jump Kasa ジャンプ傘、menunjuk pada payung yang langsung “melompat” terbuka begitu kita tekan tuas di pegangannya.
  2. Payung lipat, oritatami kasa  折り畳み傘 おりたたみかさ、yaitu payung yang bisa dilipat dua, atau tiga sehingga menjadi kecil dan bisa dimasukkan ke dalam tas. Ternyata payung lipat itu adalah hasil temuan orang Jerman yang bernama Hans Haupt, pada tahun 1928. Sedangkan payung lipat tiga konon mulai beredar tahun 1960.
  3. Vinyl kasa, payung plastikビニール傘 menunjuk pada payung yang terbuat dari plastik transparan. Saya ingat sekali dulu pertama kali datang ke Jepang tahun 1989, ada teman yang membeli payung plastik ini bermacam warna untuk oleh-oleh. Vinyl kasa ini dijual pertama kali tahun 1958 dan terkenal pada olimpiade Tokyo tahun 1964, karena ada orang Amerika yang ingin menjualnya di Amerika, dan tentu saja langsung populer di New York.

Nah, ada satu lagi yang ingin saya tulis yaitu penggunaan kata kasa, yaitu aiaigasa 相合傘あいあいがさ. Aiaigasa adalah pemakaian satu payung untuk berdua, berbeda jenis kelamin. Ini merupakan momen yang romantis deh. Ini juga dipakai untuk pedekate terhadap lawan jenis yang disukai secara tersamar. Memang banyak karya sastra setelah zaman Edo yang menceritakan tentang aiaigasa ini. Dalam film-film remaja biasanya ada gambar aiaigasa ini, berbentuk coret-coretan di dinding atau papan tulis ada tanda payung, hati dan nama laki-laki dan perempuan di bawah gambar payungnya.

Sebagai penutup, saya suka payung yang terakhir saya beli, yaitu payung bertulang 16 (konon ini mengikuti lambang kekaisaran Jepang yaitu kuntum seruni yang sejumlah 16, lo) dan mempunyai lapisan plastik yang bisa menampung air hujan sehingga tidak menetes. Lumayan bisa membantu pelestarian lingkungan dengan menghemat pemakaian plastik payung yang disediakan toko-toko, kan.

Tulisan ini pernah dimuat di FB Grup “Wanita Indonesia Berkarya di Jepang”

 
Leave a comment

Posted by on June 12, 2021 in Uncategorized

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: